Tag: bencana

Sahabat SM, akhir-akhir ini kita sering mendengar kembali berbagai musibah dan bencana menimpa berbagai daerah di Indonesia.

Maka siapa saja dari kaum muslimin yang mengiginkan penjagaan terhadap diri, keluarga, dan harta kita, maka janganlah engkau lalai dari dzikir ini.

Rasulullah shallallau ‘alaihi wasallam bersabda, Tidaklah seorang hamba yang membaca pada pagi dan sore hari di setiap harinya,

بِسْمِ اللَّهِ الَّذِي لَا يَضُرُّ مَعَ اسْمِهِ شَيْءٌ فِي الْأَرْضِ وَلَا فِي السَّمَاءِ وَهُوَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ

“Dengan menyebut nama Allah yang tidaklah sesuatu yang ada di bumi dan di langit akan celaka dengan nama-Nya, dan Dia Maha mendengar lagi Maha mengetahui)”_ sebanyak tiga kali, niscaya tidak akan dicelakakan oleh sesuatu apapun. (HR. Imam Ahmad, At-Tirmizi, dan Ibnu Majah, hasan shahih)

Sesungguhnya ini adalah dzikir yang sangat dibutuhkan bagi seorang muslim yang dengannya Allah ta’ala akan menjaganya dari segala musibah, bencana, dan yang semisalnya. Akan tetapi kebanyakan dari kita lalai dari dzikir ini.

Materi Shirotul Mustaqim Whatsapp Broadcast
Bogor, 6 Desember 2017

~Ditulis ulang dari materi SM tanggal 5 April 2017 dengan sedikit tambahan dan penyesuaian

 

Read Full Article

Sahabat SM, ketahuilah maksiat dapat melenyapkan nikmat. Allah ta’ala tidak menghilangkan kenikmatan yang terdapat pada seseorang sehingga orang itu sendirilah yang menghilangkannya.

Yaitu dengan merubah ketaatan menjadi kemaksiatan, merubah syukur menjadi kufur, merubah perkara yang mendatangkan keridhoan menjadi perkara yang mendatangkan kemurkaan.

Maksiat Dapat Melenyapkan Nikmat, Syukur Dapat Mengusir Bencana

Itulah balasan yang setimpal atas tindakannya. Sesungguhnya Allah ta’ala tidak mendzalimi hamba-Nya.

إِذَا كُنْتَ فِي نِعْمَةٍ فَارْعَهَا
فَإِنَّ المعَاصِي تُزِيْلُ النِّعَمِ

“Jika Anda mendapat nikmat, peliharalah. Sesungguhnya maksiat dapat melenyapkan nikmat.”

وَحَافِظْ عَلَيْهَا بِشُكْرِ الْإِلَهِ
فَشُكْرُ الْإِلَهِ يُزِيْلُ النِّقَمِ

“Jagalah dia dengan besyukur kepada Allah, karena bersyukur kepada Allah dapat mengusir bencana.”

Allah ta’ala berfirman,

ذَٰلِكَ بِأَنَّ اللَّهَ لَمْ يَكُ مُغَيِّرًا نِعْمَةً أَنْعَمَهَا عَلَىٰ قَوْمٍ حَتَّىٰ يُغَيِّرُوا مَا بِأَنْفُسِهِمْ ۙ وَأَنَّ اللَّهَ سَمِيعٌ عَلِيمٌ

“(Siksaan) yang demikian itu adalah karena sesungguhnya Allah sekali-kali tidak akan merubah suatu nikmat yang telah dianugerahkan-Nya kepada suatu kaum, hingga kaum itu merubah apa-apa yang ada pada diri mereka sendiri, dan sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.” (QS. Al-Anfal: 53)

At-taubah Thoriqu ila al-Jannah, Abdul Hadi bin Hasan Wahby

Materi Shirotul Mustaqim Whatsapp Broadcast
Bogor, 30 November 2017

 

Read Full Article