Kategori: Materi Whatsapp

Sahabat SM, tahukah sahabat bahwa 10 hari pertama di bulan Dzulhijjah merupakan hari-hari yang istimewa untuk beramal sholeh? Hari-hari yang tidak semestinya kaum muslimin menganggapnya sama seperti hari-hari biasanya.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

ما من أيام العمل الصالح فيها أحب إلى الله من هذه الأيام – يعني أيام العشر – قالوا : يا رسول الله ولا الجهاد في سبيل الله ؟ قال ولا الجهاد في سبيل الله إلا رجل خرج بنفسه وماله ثم لم يرجع من ذلك بشيء

“Tidak ada hari dimana amal shalih pada saat itu lebih dicintai oleh Allah daripada hari-hari ini, yaitu sepuluh hari dari bulan Dzulhijjah. Mereka bertanya, Ya Rasulullah, tidak juga jihad fi sabilillah ? Beliau menjawab, Tidak juga jihad fi sabilillah, kecuali orang yang keluar (berjihad) dengan jiwa dan hartanya, kemudian tidak kembali dengan sesuatu apapun.” (HR. Bukhari)

Oleh karena itu, marilah kita bersemangat untuk melaksanan berbagai ibadah atau amal sholeh yang mampu ia lakukan baik sholat, puasa, tilawah, berinfak, dan berbagai amal sholeh lainnya.

Bersemangatlah sebab amalan-amalan pada hari ini dilipatgandakan pahalanya. Bahkan amal ibadah yang tidak utama bila dilakukan pada hari itu akan menjadi lebih utama dan dicintai Allah daripada amal ibadah pada hari lainnya.

Materi Shirotul Mustaqim Whatsapp Broadcast(SM)

Read Full Article

Dari Abu Hurairah radliallohu ‘anhu, Rosululloh shollallohu ‘alaihi wasallam bersabda,

Pada suatu ketika ada seseorang yang sedang berjalan di padang pasir tiba-tiba terdengar suara dari dalam awan, “Siramilah kebun si Fulan.” Kemudian awan itu menuju ke arah suatu tempat yang banyak batunya, lantas menuangkan airnya (menurunkan hujan).

Pada tempat yang banyak batunya tersebut ada sebuah parit yang penuh dengan air hingga parit itu pun ikut mengalirkan air. Kemudian di situ ada seorang lelaki yang berada di tengah-tengah m kebunnya sedang membagi-bagi air dengan alat pengukur tanah. Ia kemudian bertanya kepada laki-laki tersebut, “Wahai hamba Alloh, siapakah namamu?

Orang itu menjawab, “Fulan.” Nama yang sama dengan yang pernah didengarnya dari dalam awan tadi.

Kemudian si Fulan bertanya kepadanya, “Kenapa kamu menanyakan namaku?” Ia menjawab, “Sesungguhnya saya tadi mendengar suara dari dalam awan, yang kemudian menuangkan air ini. Suara itu berkata, ‘Siramilah kebun si Fulan.’ persis dengan namamu. Memangnya apa yang telah kamu perbuat?” Fulan menjawab, “Karena kamu bertanya seperti itu, maka aku jawab. Sebenarnya aku selalu memperhatikan hasil yang dikeluarkan kebun ini. Sepertiga dari hasil itu saya sedekahkan, sepertiga saya makan dengan keluargaku, dan sepertiga lagi saya persiapkan untuk bibit.” (HR. Muslim no. 2984)

Sahabat, semoga kita bisa mengambil ibrah atau pelajaran dari kisah yang dituturkan oleh Rosululloh shollallohu ‘alaihi wasallam tersebut.

Materi Shirotul Mustaqim Whatsapp Broadcast(SM)

 

Read Full Article